Cukup

Standard

Cukup itu apa?

Relatif. Bagi gue cukup, belum tentu bagi lo cukup.

Seminggu-an ini gue berkutat dengan kata “cukup”. Bolak-balik gue pikirin apa itu cukup, bagaimana menjadi cukup, seberapa banyakkah sampe bisa dikatakan cukup, dan kenapa cukup itu penting. Gue bahkan mengulang-ulang kata cukup sampe maknanya hilang. Tetep juga masih ga ngerti😦

Sebenernya gimana sih cara orang menentukan sesuatu itu cukup atau kurang atau lebih?

Coba kalo lagi ga males, lo pikir deh, manusia itu sebenernya cuma butuh cukup. berkecukupan. tercukupi. Dari 18 bakul nasi yang dihidangkan, lo pasti cuma bisa abisin sepiring dua piring. Dari 53 galon air minum, lo pasti cuma bisa minum segelas dua gelas dalam satu waktu. Dari 367 baju yang ada di lemari, lo cuma bisa mengenakan 2-3 helai sekali pakai. Dari 1049 temen facebook, paling lo cuma deket dan curhat sama 3-4 orang. Liat kan pola nya? Begitulah cukup.

Dalam kehidupan emang orang tuh selalu cari yang terbaik. Tapi begitu udah ketemu yang baik, masih cari lagi yang lebih baik. Begitu udah ketemu yang lebih baik, eh masih adaaa lagi yang kayaknya lebih baik. Iya, bagus sih never settle for anything less. Tapi sampe di suatu titik masa lo ga bertanya sih, “sampe kapan nih nyari-nyari yang lebih baik terus?” Nah di sini nih, gue merasa jawabannya adalah “cukup”. Batas dari pencarian lo akan hal / orang yang lebih baik itu adalah ketika lo menemukan kecukupan di dalamnya. Kalo udah tercukupi, ya aman dong?

Nah sayangnya “cukup” ini tuh ada musuh bebuyutanya, yaitu “takut kekurangan”. Iyaa betul.. memang ada juga yang namanya “takut kebanyakan” tapi masih jauh kalah seremlah dibanding “takut kekurangan.”

Oke, kalo itu tadi lebih ngebahas tentang sesuatu yang kita cari, kita kejar, dan kita usahain… Nah gimana hal nya ketika objeknya adalah diri kita sendiri? Gimana ketika ternyata lo menjadi belum cukup bagi orang lain? Ini sungguhlah pelik. Karena awalnya lo pasti akan bertanya-tanya “kenapa” sampe seribu kali. Lalu lo akan cek-cek diri lo sendiri, variabel apa yang sekiranya kurang. Yang bikin makin pelik adalah ketika si subjek penilai menyatakan bahwasanya dia juga gatau apa yang kurang dari lo, tapi simply si subjek menyatakan bahwa lo belumlah cukup buat dia. Hmm.. Aneh? Iya aneh, tapi percayalah hal-hal kayak gini tuh terjadi.

Gue, adalah orang yang percaya bahwa seabstrak apapun hal, itu setidaknya bisa dijelaskan walaupun dengan cara yang terbatas. Paling tidak, usaha untuk menjelaskan itu ada dan in syaa Allah bisa dijelasin. Maka jika ada orang yang bilang “ya pokoknya gitu deh ada hal yang ga bisa dijelasin” menurut gue itu aneh. Kenapa aneh? Karena kalo niat, pasti ada usaha menjelaskannya meskipun terbata-bata, walaupun ga 100% jelas, setidaknya ada. Jawaban model “ya pokoknya gitu deh..” itu menurut gue either emang males jelasin aja atau ga enak mau jujur. Itu aja pilihannya. Bukannya sok tau, tapi gue pernah di posisi si orang yang bilang, “ya pokoknya gitu deh..” ini. Dan kondisinya emang gitu, either gue males jelasin atau gue ga mau si objek tersinggung.

Balik lagi ke bahasan tentang cukup, gue rasa ini poinnya sama seperti postingan gue yang ini. Intinya yaituuu tetaplah menjadi the best version of yourself. Jangan jadi palsu demi mencukup-cukupi “kebutuhan” orang lain. Karena lo bisa aja udah usaha mati-matian tapi kalo bagi orang itu lo belum cukup, ya mohon maaf lahir batin, lo emang belum cukup :’)

 

Tapi jangan sedih, karena emang ga seharusnya kita jadiin manusia buat tujuan kaaan.. hahha! Terus siapa dong yang mesti kita jadiin tujuan atau harapan?

5a568ac57cf31f6129702a054fb4efbb

Hasbunallah wa ni’mal wakil

Ternyata Masalahnya Bukan itu

Standard

Tentang menjadi bukan pilihan.

Ini bisa teraplikasikan dalam banyak hal di kehidupan, contohnya dalam pekerjaan, pertemanan, perbisnisan, juga percintaan.

Menjadi bukan pilihan itu rasanya aneh. Kenapa aneh? Karena lo ga bisa bohong bahwa sedikit banyak rasanya tuh ga enak, tapi di saat yang sama lo juga sedang membesar-besarkan hati lo, bahwasanya lo sudah coba yang terbaik, bahwasanya lo tahu lo ga punya kontrol sepenuhnya untuk menjadi yang dipilih atau yang tidak dipilih.

Menurut gue, menjadi bukan pilihan itu adalah satu dari banyak hal yang bisa bikin kita dewasa, bikin kita lebih ngeh sama kehidupan. Iya, hidup ga seindah itu. Kalo kata bokap gue, hidup itu ga kayak 2+2 = 4 . Lo bisa aja udah nyoba sebaik yang lo bisa, tapi bukan berarti jaminan lo akan serta merta dapetin apa yang lo usahain. Atau lo bisa aja ga seniat itu ngusahain sesuatu, eh malah ternyata lo dapet aja gitu tanpa disangka-sangka. Yoi, se-random itu, memang.

Di sisi lain, pengalaman menjadi bukan pilihan juga melatih kita untuk ga gampang kecewa. Orang yang gampang kecewa itu sungguh rapuh dan pastinya rajin ngeluh. Ya gimana dong, kan ga mungkin kita ngarepin dunia ini selalu baik, semesta selalu merawat ego kita biar ga lecet, atau umat manusia bahu membahu jaga perasaan kita? Pastilah, jarang maupun sering kita akan senggolan sama yang namanya rasa kecewa. Jadi, bersyukurlah lo kalo pernah menjadi bukan pilihan. Itung-itung latihan ngadepin kekecewaan-kekecewaan lainnya di depan nanti😉

Oya, satu hal berharga yang gue pelajari tentang menjadi bukan pilihan adalah: seusaha-usahanya kita supaya menjadi yang terpilih, kita jangan sampe repot-repot jadi orang lain. Stay true to yourself. Just be who you are. Karena sesungguhnya bukan cuma pe er lo aja untuk meyakin-yakinkan orang lain agar dia memilih lo. If they find what they need in you, if they find mutual variables between the two of you, they’ll definitely make the efforts too. You’ll meet each other the halfway.

Jadiii setelah gue pikir lagi baik-baik, ternyata ada hal yang lebih besar dari sekedar terpilih atau ga terpilih, yaitu tentang menjalani hidup sebagaimana mestinya terlepas dari lo menjadi pilihan atau menjadi bukan pilihan. Itu jauh, jauh, jauuuh lebih penting. Karena terpilih atau ga terpilih adalah one time occasion sedangkan setelah itu ya hidup tetap terusss berjalan🙂

if the feelings are mutual, the effort will be equal

Butuh Dua

Standard

Kapan nikah?

Yes. Ini adalah tulisan yang memang tersulut dari pertanyaan di atas. Sejatinya, pertanyaan ini udah mulai sering gue denger sejak gue di usia 23-an. Seiring berjalannya waktu, makin tahun maka makin santer terdengar dan diarahkan kepada gue. Entah kenapa ya kok orang bisa-bisanya nanyain pertanyaan ini tuh enteng banget, kayak nanya “kapan ke alfamart?” Dan kalo diperhatiin ini yang nanya kebanyakan pasti yang udah nikah. Hahahah kenapa sih woy, apa karena lo merasa giliran lo udahan terus kayak iseng aja gitu tergelitik pengen ‘bales dendam’ merasakan jaman dulu ketika lo pada masanya ada di posisi yang ditanya-tanyain? Atau mungkin lo simply resek aja pengen menempatkan orang pada kondisi yang cengar-cengir gatau mau jawab apa? Ckckck.

Nunggu apalagi sih?

Hhh.. pertanyaan jenis kedua ini adalah lanjutan dari pertanyaan pertama yang ga kalah menyebalkannya. Pertanyaan ini tuh mengandung unsur kesotoyan luar biasa. Seolah-olah si penanya lebih tau banyak hal tentang hubungan dua insan manusia yang jadi objek pertanyaan. Nih ya gue bilangin, nikah itu kan butuh 2 orang broh! Kalo yang satu mau, yang satunya ga mau, ya ga bisa. Kalo yang satunya siap tapi yang satu lagi belum siap, ya ga jalan. Kalo yang satunya yakin, tapi satunya ga yakin-yakin amat, yaaa ntar dulu. Plislahh nikah tuh bukan hal yang bisa di-besok-sore-in. Jadi ga perlulah ya kayaknya nanya ‘nunggu apa lagi sih?’ karena lo ga pernah tau apa yang udah seseorang usahain buat sampe ke titik yang disebut MENIKAH.

Nyari yang kayak gimana lagi sih?

YASALAM.. ini pertanyaan tipe yang sok terdengar mau bantuin tapi seringkali sesungguhnya hanyalah pengen mencibir betapa si orang yang jadi objek pertanyaan itu dianggap super picky dan amat selektif. Kalo ini ditanyain ke gue dan ke mbak-mbak se-lingkaran permainan gue, dapat dipastikan kita udah males banget jawabnya. Kebanyakan tuh orang ga cari yang gimana-gimana, nyari yang cocok, nyambung, seagama, dan SIAP menikah aja itu udah zuzaah broffh! Boro-boro mau ditambahin tetek bengek lainya macam; tubuh atletis, brewokan tipis, rambut klimis, dan senyumnya manis. BLAAH, itu semua mah bonusss!

Mau nunggu sampe kapan lo?

Ini pertanyaan apaan sih? Nyinyir tapi ga mikir! Hahaha nyebelin. Helloooo! Siapa juga ya yang mau nunggu lama-lama? Siapa sih yang berencana nunggu seumur hidupnya? Meeen, nunggu Transjakarta ga dateng-dateng aja udah pengen murka apalagi nunggu dinikahin?! Lagian ya emang orang yang melontarkan pertanyaan ini berharap dapet jawaban kayak apa sih? *heraaaan*

Buruanlah nyusul!

Oke, yang ini bentuknya bukan pertanyaan, tapi lebih ke seruan, himbauan, atau apalah namanya. Gimanapun juga, seruan ini sedikit banyak sesungguhnya mengandung unsur jumawa. Karena yang melontarkan pasti adalah orang-orang yang telah menikah. Untuk menutupi kejumawaan-nya, biasanya mereka akan bilang, “ya ini kan doa cuy biar lo cepet nyusul.” Haaah?! Gimana sih kok jadi twisted? Doa ya doa, menghimbau ya menghimbau. Lagian kalo emang doain ngapain pamrih amat pake dibilang-bilangin hahhaha.

Poinnya adalahhhh, biarkan saja orang-orang dengan usaha mereka dan pergolakan batin mereka masing-masing dalam menuju pernikahan ini. Itu aja udah cukup ribet buat mereka, ga perlu lo ikutan masuk dan nambah-nambahin pressure. Kalo emang niat doain, ya doainlah dengan tulus. Asal kalian tau, doa yang baik itu justru ketika lo mendoakan seseorang diam-diam, bukannya malah pamer dan diumbar-umbar :’) Kalo emang berniat jadi temen yang baik ya berikanlah masukan pada saatnya, pada saat lo ditanyain pendapat, pada saat lo dimintain saran. Kalo niat bantu jodohin juga boleh aja, berikanlah kandidat dengan cara yang baik, hargai juga pendapat dan kesediaan si orang ini. Ya kan?? Jangan sampe maksud baik jadi malah nyebelin gara-gara dilakukan secara repetitive dan ga sensitif dengan perasaan orang lain.

Hmm… sekali lagi, kita ga pernah tau apa yang udah orang lain lakukan buat mengusahakan dirinya menuju jenjang pernikahan. Dan kalo lo perhatiin baik-baik, manner kayak gini ga cuma berlaku diperihal nikah-nikah aja, tapi juga di urusan kehidupan lainnya kayak nanyain kenapa orang belum hamil juga, kenapa anaknya ga dikasih ASI, kenapa anaknya disekolahin swasta, kenapa ini itu dan seterusnya.

Inget ajalah, peduli dan mencampuri adalah dua hal berbeda yang batasannya tipis banget. Setipis apa? Ya setipis rasa malu kita :))

Anyway, ini tulisan juga sebagai pengingat gue di kala nanti gue udah menikah dan berumahtangga, maka Hai Annisa Pratiwanda, janganlah kau jadi sosok mbak-mbak nyebelin yang melontarkan pertanyaan-pertanyaan di atas kepada orang lain. Oke ya, janji?!

Oke, in syaa Allah.

Kalo iya ya ayok, kalo engga ya dadah!

Standard

Ini sebenernya cerita beberapa bulan lalu, baru sempet aja ditulis. Suatu hari, secara random yang terencana, gue main sama sobi dari jaman SMA ke sebuah mall pergaulan paling hits se pejaten, ya anggaplah namanya Pejaten Village ✌🏽️

Sebongkah bocah lelaki ini sudah gue kenal sejak jaman ingusan SMA masih kurus kering kerontang sampe sekarang udah jadi subur makmur sehingga bentuknya macam bapak orang. Setelah kenyang dan capek tarik suara, kita nongkrong di sebuah kafe sambil ngobrol panjang lebar, yah ga jauh-jauh topiknya dari kegelisahan manusia-manusia setengah abad. Waktu itu kita saling bertukar pendapat mengenai curhatan masing-masing. Dia cerita tentang kebingungannya akan perempuan dan gue cerita tentang keheranan gue akan laki-laki. Ini bagian yang menarik karena kita masing-masing bisa dapet insight langsung dari ‘si makshluk yang bikin kita bingung’ yeaah! Kali ini gue males menceritakan mengenai bagaimana kita bahas sisi perempuan karena udah mayan banyak yang nulis tenntang perempuan dan menjelaskan gimana itu perempuan. Lalu jawabannyapun jelas sudah, kita nih, para perempuan emang ga bakal bisa dipahamin, tapi cukup dipastiin. *wink*

Gue akan lebih ke membahas apa yang gue tanyakan tentang laki-laki kepada si temen gue ini. Waktu itu entah gimana pembahasan sampe kepada mengapa laki-laki itu kadang ada yang terlihat serius mengusahakan tapi ada juga yang on-off aja gitu, kayak iya kayak engga. Kemudian si temen gue ini ketawa lalu jawab dengan simplenya kurang lebih begini. “Ya kalo lo ngerasa diusahain, berarti emang dia lagi ngusahain lo. Nah kalo dia kayak sok cuek atau terkesan tarik ulur, ya percayalah itu bukan ‘sok’ atau ‘terkesan’, tapi emang dia enggak ngusahain lo! Jangan lo bikin asumsi sendiri buat hibur-hibur diri.”

KROMPYANGGGG!

Singkatnya temen gue itu berkata bahwa:
“Men are honest, you are just not listening!”

Inti yang gue tangkap dari obrolan sore itu yaituuu… karena laki-laki itu adalah makhluk yang simple, mereka ga ada waktu buat ribet-ribet kamuflase perasaannya, ga cukup kreatif buat akting sok cuek / sok perhatian , dan ga cukup sabar juga buat main tarik ulur. Kalo mereka emang bener-bener pengen sesuatu ya mereka akan lakuin apapun sebisanya buat dapetin si sesuatu itu. Fitrahnya lelaki itu tuh kayak pemburu. Ga bakal berhenti sampe dapet, atau at least sampe bener-bener jelas bahwa si sesuatu itu emang ga mungkin lagi diperjuangin.

Jadi pelajaran moral yang gue dapet dari si temen gue ini adalah, kalo kita nih para perempuan mau paham laki-laki, berpikirlah kayak laki-laki. Mereka sesimpel itu kok. Asli deh kalo ribet-ribetan, kita masih lebih menang. :’)

Sok Tau, Terus Kaget Sendiri

Standard

You can definitely be overwhelmed by your own dreams which came true.

Kita kalo udah punya keinginan, punya cita-cita, punya tujuan, pasti akan melakukan berbagai cara dan usaha buat mewujudkan semuanya. Ntah gimana di saat-saat kayak gini, manusia berubah menjadi makhluk yang paling sok tau, paling yakin bahwa semua rencananya itu pancen oye buat dia.

Gue, termasuk di rombongan tipe manusa-manusia sok tau itu. Dalam kurun waktu beberapa bulan belakangan ini gue kekeuh sumekeuh berdoa dan mengusahakan agar bisa mencapai suatu tujuan A. Gue usaha ke sana kemari, gue berdoa tanpa interupsi, gue minta dengan gagah berani sama Yang Punya Bumi. Sayangnya.. gue lupa loh. Gue lupa minta pendapat Sang Perencana Terbaik. Gue lupa nanya dulu apakah yang gue usahain banget ini ya emang oke buat gue. Gue lupa minta diaturin yang terbaik sama Yang Maha Pengatur😦

Sebagaimana yang kita tahu bahwa Tuhan itu kan bisa banget ya mengabulkan permohonan apapun. Nothing is impossible. Tapi yang gue juga lupa, apa yang diizinkan terjadi sama Yang Maha Kuasa, belum tentu juga diiberkahi. Ibaratnya gini, “Oke nih Gue kasih deh apa yang lo rengekin, tapi asal lo tau ya bukan ini yang terbaik buat lo.” Hmmm… Maka jeng jenggg jeeenggg.. dikabulkanlah permohonan gue yang super ngeyel itu. Day by day I am living my own dream. Gue dapet apa yang gue mau. Nah seiring berjalannya waktu mulai terasa ada yang salah. Kondisi berbalik 180 derajat. Yang tadinya seneng jadi resah, yang tadinya nyaman jadi super gelisah, yang tadinya antusisas jadi males tingkat siput hamil, dan puncaknya, yang tadinya sehat jadi jatuh sakit. BOOM! Di situlah gue pause sebentar buat memikirkan baik-baik. “Ahh, I’ve been overwhelmed by my own dream which came true.”

Ini sebenernya kejadian ga cuma sekali, udah sempet beberapa kali sebelumnya gue menerima akibat ke-ngeyel-an gue sendiri. Yah ini mumpung lagi waras aja makanya gue tulis biar jadi reminder di masa depan. Biar ga jadi adiknya keledai yang jatuh di lubang yang sama lebih dari dua kali. Hahahah kesian. Jadi intinya adalah jangan lupa, se pengen apapun kita sama sesuatu, segandrung apapun kita sama suatu hal, tetep mesti inget minta yang terbaik dan yang tercocok buat kita. Karena pada dasarnya oh maaan, kita tuh gatau apa-apaan, ada Yang Lebih Tahu. Biarkanlah Dia Yang menuntun kita ke arah pilihan yang pancen oye itu. Gapapa tetep sampein aja kita maunya apa dan gimana, kan Tuhan malah seneng hambaNya memohon, bercerita, curhat, dan sebagainya. Cuma ya itu tadi, di akhir doa jangan lupa lo minta restu.

Karena apa yang kelihatan indah dan super cocok buat lo kadang justru buruk akibatnya, dan sebaliknya yang kelihatan ga menarik dan ga cocok buat lo kadang justru itu malah yang paling pas. Hahahhaa lucu ya? Iya hidup emang selucu itu *kesedak air mata*

 

 

 

Basa Basi

Standard

Oke, tanpa basa basi lagi di postingan kali ini gue cuma mau nulis bahwasanya tulisan iseng gue dimuat di web Hipwee. Klik aja di sini.

hipweepublished1

Dari awal hipwee muncul tuh gue emang udah ngakak sih baca artikel-artikelnya yang ‘apa banget’ tapi gue menikmati hahaha. Makanya pas kapan gitu nulis bebas ga jelas tentang apapun yang rasanya penting-ga penting (sebagaimana biasanya), terus iseng gue submit ke hipwee deh. Kayak sebulan kemudian ternyata tayang. Nah pas dapet email kayak di atas itu, gue reaksi pertamanya adalah ketawa. Kenapa ketawa? Pertama karena ga nyangka keisengan gue dipublish. Kedua karena gue teringat teman-teman gue yang tulisan mereka pada tayangnya di jurnal akademis, di The Jakarta Post, dan di media lainnya yang penuh gengsi duniawi, bahkan ada yang nulis buku which is tayangnya di Gramedia kan hahaha. Sementara gue tayangnya di mana? DI HIPWEE hahaha gimana ga ketawa. Itu kayak membuka mata gue bahwa “Coy, cetek amat coyy!” hahaha tapi 5 detik kemudian gue kayak, “Yaudahlah, emang kadang yang cetek-cetek gini yang bikin gue happy.”😀

Yang penting tetep nulis lah ya. Karena tulisan itu merekam perasaan, pikiran, bahkan bacotan :p

Yang Pasti Terjadi Itu, Mati

Standard

Beberapa hari setelah gue ulang tahun ke 26, gue mendapatkan kabar bahwa Ibunya teman gue meninggal dunia.Beliau adalah Ustadzah Tutty Alawiyah, salah seorang wanita inspiratif yang banyak peran konkritnya buat pendidikan, syi’ar Islam, dan pemberdayaan wanita. Sekitar jam 10 gue berangkat menuju rumah duka. Mendekati area Jatiwaringin, Masyaa Allah, jalanan mega giga macet nyaris ga bergerak. Itu adalah imbas dari penuhnya kediaman beliau, semuanya mau ke rumah Bu Tutty, semuanya mau parkir buat nengok terakhir kali. Bukannya kesel atau apa karena macet tersebut, justru gue malah fokus di betapa beliau ini dihargai dan dicintai banget sama orang-orang, sampe super banyak orang yang hadir takziah dan mau ikut menyolatkan dan memakamkan beliau.

Karena takut kehilangan momen dan terlalu lama stuck di jalan akhirnya gue parkir di suatu resto, dan jalan kaki menuju rumahnya. Sesampainya di rumah,  Ar-Rahmaan lagi dibacakan bareng-bareng. Gue nyari temen gue tapi belum keliatan, pastinya lagi sibuk juga urus ini itu, jadi yaudah gue lanjut sholat zuhur dulu aja. Pas numpang wudhu di salah satu kamar mandi, ada 3 orang ibu-ibu yang barengan masuk sama gue buat wudhu. Gue denger obrolan dia sama seorang ibu-ibu lainnya, ternyata dia adalah alumni santrinya di pesantren keluarga Bu Tutty ini. Gue wudhu sambil mikir, Ya Allah.. ini ibu-ibu tadinya diurus dan dirawat di panti, dan sekarang setua ini, udah bisa hidup sendiri, bekeluarga sendiri. Jariyah banget ya bisa ngurus anak-anak yatim/piatu sampe akhirnya mereka hidup mandiri :’)

Selesai sholat gue duduk diem di kerumunan orang-orang lainnya sambil menunggu jenazah dibawa ke ruang tengah setelah dimandikan. Sambil duduk itu gue liat kanan-kiri dan seperti biasa mikir-mikir sendiri. Ada yang gue liat orang sambil nelpon urusan bisnis, ada yang sambil ngobrol sama temen sampingnya dan ketawa-ketawa, ada juga yang sibuk ngurusin anaknya rewel, ada yang sambil whatsapp sama grup kantornya ngomongin kerjaaan (asli ga sengaja keliatan, bukan ngintip), ada juga yang foto-foto, dan masih banyak lagi. Di grup pertemanan gue sama anaknya Bu Tutty ini juga banyak temen-temen yang minta maaf ga bisa hadir karena alsan kesibukannya masing-masing. Ya enggaa, gue ga nyalahin atau nge judge yang ga dateng atau gimana. Malah itu bikin gue mikir. Mikir banget asli deh. Ketika seseorang yang sangat amat penting bagi kita meninggal sekalipun, which is itu ultra sedih banget kan buat kita, tapi tetep aja ga bisa memungkiri yang namanya orang lain kan ya punya kegiatannya sendiri. Jadi ga bisa juga mengharapkan sedih kita bakal ditemenin, atau galau kita bakal dihibur. Moment ini mempertegas ke gue bahwa sesedih apapun lo, hidup tuh tetep berjalan. dunia ga ikut freezed bareng kesedihan lo. Ngeliat itu semua tuh gue jadi ngebayangin dan nalar, betapa kalo kita mati nanti tuh  kehidupan orang akan tetap berjalan, saat kita meninggal nanti tuh aktivitas orang akan terus berlangsung.

Abang Christ Martin menggambarkannya dengan tepat lewat lagu Everglow

So how come things move on
How come cars don’t slow
When it feels like the end of my world?

Orang mungkin akan sedih, nangisin kita, tapi ya paling berapa lama sih? Gak lama! Beneran. Sehebat-hebatnya manusia, sepenting-pentingnya kita waktu di dunia, cepet atau lambat juga bakal yaudah aja gitu. Ini yang gue hadiri adalah wafatnya seorang hebat, inspiratif, berperan, dan kesayangan masyarakat. Di sini aja gue udah bisa liat betapa orang hidupnya tetep berjalan, betapa orang juga cepat kembali ke aktivitas masing-masing. Lah terus apa kabar dong sama manusia yang semasa hidupnya ga berperan apa-apa, ga ngasih manfaat, kurang amalnya, atau malah cenderung merugikan orang lain (na’udzubillah) ? Gimana coba? Apa ga lebih gampang lagi dilupain orang? Apa ga makin cepet diabaikan orang? Huhuhuhu..😦 sedih banget gue kalo liat diri sendiri, umur segini belum adaaaa ngapa-ngapainnya. Takutttt banget kalo diberhentiin jantungnya sama Allah sekarang-sekarang ini😦 Mau jadi apa gue, bakal kayak apa orang nginget Annisa Pratiwanda, maukah orang menyempat-nyempatkan waktunya doain solatin dan anter gue ke makam?

Masih sibuk sama pikiran sendiri, gue liat sekeliling rumah yang besar itu, terisi penuh sesak sama para tamu dan keluarga. Semua hadir untuk mendoakan Bu Tutty. Keluarga pun banyak dibantu oleh warga dan rekan sekitar. Tapi gue ga bisa nahan untuk ga bayangin gimana kondisi rumah ini 3 hari lagi, seminggu lagi, atau sekian bulan lagi yang kembali jadi sepi, sunyi, dan tiap sudutnya pasti ngingetin sama keluarga yang udah ga ada. Yang paling berasa pasti keluarga inti ya. Makanya pas ngebayangin kesepian itu tuh gue rasanya nyesss banget. Justru masa-masa paling sedih biasanya adalah pas rumah udah ga ada tamu dan jadi sepi. Hmm.. semoga doa ga putus ya buat beliau dan keluarga yang ditinggalkan. Aamiin.

Ada beberapa takziah yang udah pernah gue hadiri, sensasinya pun sama. Bikin ngerasa sepi banget pas lagi rame-ramenya orang. Bikin mikir dan bikin introspeksi. Momen termembekas so far adalah pas gue ikut mandiin almh. bude gue tahun 2007, waktu itu gue masih SMA. Pas mandiin beliau gue kayak bener-bener dibuka matanya lebar-lebar dan dihadapkan pada kenyataan bahwa mati itu nyata dan mati itu pasti.

Ya Khaliq :”(

Seringkali kalo pas gue lagi nyetir atau melewati kuburan, gue selalu ngebayangin dan semacam bergumam dalem hati “ya ampun ini gue lagi jalan menuju mall mau seneng-seneng, tapi di bawah tanah yang gue lewatin ini, ada ratusan bahkan ribuan orang yang udah ga bisa ngapa-ngapain.” Terus gue ngebayangin gimana ntar kalo gue udah mati, udah dikubur di bawah sana sementara orang-orang hidup lainnya masih beraktivitas di atas tanah dan bersenang-senang sesuai jadwal mereka. Hhh..

“Perbanyak oleh kalian mengingat penghancur segala kenikmatan, yakni kematian.” [HR. Tirmidzi]

 

p.s: Rabb, semoga tulisan ini ga sekedar coret-coretan hamba, tapi beneran bisa jadi pengingat kalo mulai off track. Bismillah.