Rabu Tergugu

Standard

Masih ngelanjutin materi minggu lalu tentang hidayah. Kali ini fokusnya tentang Menggenggam Erat Hidayah.

Sesuatu yang digenggam erat pastinya adalah sesuatu yang kita rasa penting.

Nah bagi lo gimana? Penting ga hidayah?

Hidayah kan artinya ‘petunjuk’ ya, pada dasarnya udah ada tuh petunjuk yang ditemui sehari-hari: Quran dan Hadits.

Kayak yang dibilang minggu lalu, hidayah ga mesti sesuatu yg gimana-gimana amat, ga mesti momen menggelegar semacam JENG JEENG gitu. Enggaa..

Liat aja sekitar, sebenernya banyak petunjuk. Tinggal kita aja terbuka buat nerima atau engga. Jangan sampe apa-apa pake perasaan mulu atau menjunjung tinggi logika terus. Tapiii ya utamain dong yang Allah suruh tuh apa. Jangan bikin-bikin sendiri.

Kadang hidayah tuh mental karena kita terlalu nurutin perasaan atau terlalu ngutamain logika. Kita lupa ada banget loh hal-hal yang perasaan sama pikiran kita ga nyampe buat pahamin 😣

Pernah denger kan ayat yang “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”

Hidayah tuh kuncinya 1 sih. Lo mau ngusahain apa engga?

#notetomyself #belajar #malu #hambasotoy
P.s: thanks Aria for sharing this pic which pretty much summing up today’s content.

Praha Belum Pernah Se-sedih Ini

Standard
praha

kompasiana.com

Hari ini si temen nge-random ngajak screening di Kinosaurus. Filmnya adalah film yang pengen gue tonton tapi ga keburu karena keberadaannya di bioskop singkat banget, kayak sesingkat masa tugas Archandra yang pertama :’)

Gue dateng nonton tanpa ekspektasi apa-apa dan sengaja ga baca resensi/review yang udah ada sebelumnya. And it turned out to be a good choice loh! Karena gue ga punya prasangka atau antisipasi apapun mengenai jalan ceritanya, jadinya gue ngalir banget bersama filmnya dan emang dasar cengeng gue sampe nangis bombay haha memalukan!

Gue sih males ya nyeritain detail plotnya. Lo tonton sendiri aja. Di postingan ini gue lebih mau mencurahkan perasaan gue abis nonton tadi.

By the way, Tio Pakusadewo rumahnya di mana sih? Pengan salim deh gue rasanya! Jagoan banget aktingnya woy. Beliau dengan mulusnya tampil sebagai pria yang keras sekaligus rapuh di waktu yang sama. Puluhan tahun dia cinta sama perempuan yang ga bisa dibersamai karena apa coba? Karena dia stateless, ga punya kewarganegaraan! Berkaitan sama preferensi politik yang menolak rezim orde baru, bahkan ada bahasan issue komunisme segala sehinga dia tidak bisa tinggal di Indonesia dan ga punya passport whatsoever yang menandakan dia warga dari suatu negara. Edan ga sih, ini penghalang cinta yang amat tidak biasa loh!. Orang mah biasanya ga bisa bersama kekasihnya karena ga disetujui ortu, karena perbedaan status, atau karena keduluan orang lain. Lah ini, karena perihal politik dan kewarganegaraan cobaaa😥 berat abis! Yang bikin teriris lagi adalah si Pak Jaya (nama karakternya Tio) ini memilih hidup selibat seumur hidup karena doi ga bisa nikahin perempuan yang disayang banget. Bahkan di Praha tuh ada perempuan yang naksir sama dia dan minta dinikahin tapi Pak Jaya tetep ga mau karena cuma si perempuan kesayangannya di Indonesia lah yang dia mau nikahin. Bayangin deh tua-tua gitu idup sendirian di apartemen kecil cuma sama anjingnya. Seumur-umur kerjaan dia sebagai janitor opera hall gitu padahal background pendidikannya sarjana nuklir. YA APAA BANGET KAN?! Sedih!

Nah siapa sih perempuan yang dicintai Pak Jaya mati-matian itu? Namanya Ibu Lastri diperankan oleh Widyawati. Cadas sih! Ga ragu gue mah sama aktingnya si bintang iklan Natur-E ini. Dia munculnya dikit dan banyak mainin voice over gitu. Tapi tone sedihnya tiap bacain surat tuh dapet banget. Yang bikin gue nangis-nangis adalah si Bu Lastri ini dikisahkan sebagai perempuan yang tidak berlaku sebagai ibu dan istri yang baik, kerjaannya ngurung diri di kamar, ga perhatian, dan paling semangat cuma kalo ada tukang pos. Si Laras, anaknya Bu Lastri ga merasa disayang, ga diperhatiin. Pokoknya hubungannya jelek banget deh itu ibu-anak. Kalo diusut-usut dari surat-surat yang ada,  ya jelaslah hidupnya Bu Lastri begitu suram dan muram karena ternyata eh ternyata doi menikah dengan pria yang dia ga pernah cinta selama ini. Ergghh kebayang ga sih lo hidup puluhan tahun sama orang yang lo ga sayang, ga cinta, bahkan ga tertarik kali😥 Diperparah kondisinya adalah lo sebenernya ada orang lain di suatu negeri lain sana yang lo cintai mati-matian tapi ga bisa hidup bareng. Huhu na’udzubillah. Terus di suatu adegan baca surat, terungkaplah bahwa pada hakekatnya Bu Lastri tuh ya merhatiin anaknya juga, tau detail dan perkembangan si anaknya, dan sayang banget juga, cuma ga terartikulasi aja rasa sayangnya karena dia tenggelam dalam kesedihan dan hati yang mengeras karena cinta tak sampai, rindu yang numpuk puluhan tahun, dan harus hidup bareng pria yang dia ga cinta.

Eh gue ngetik ini sambil dengerin salah satu soundtracknya, enak deh. Judulnya Nyali Terakhir yang nyanyi Julie Estelle.

Alhamdulillah gue udah pernah ke Praha dan lihat langsung kota ini. Sampai sebelum gue nonton ini film ya, di otak gue Praha itu cantik, misterius, dan indaaah. Lalu begitu udah selesai nonton film ini……….. I look at Praha kind of differently.

Ga nyangka sih Praha bisa se-sedih ini.

Great job Mas Angga Dwimas Sasongko and team!

Rabu Bersamamu

Standard

Udah Rabu lagi masaaa 😂Alhamdulillah.

Hari ini bukan Ust Subhan Bawazier dan bahasannya pun dari Maksiat udah ganti jadi Hidayah.

Ini ya simpulan hari ini. Bismillah

_________

Hidayah itu tidak terbatas pada kasus muallaf atau orang jahat jadi taubat aja. Tapi bisa juga dari hal-hal sederhana kayak kita mulai tergerak ikut kajian, kita ngejaga solat 5 waktu, atau malu kalo mau berbuat dosa.

Hidayah itu hak prerogatifnya Allah. Kalo Allah udah berkenan ngasih hidayah, mau se-impossible apapun juga orangnya, ya tetep aja dapet. Dan yg bisa ngasih hidayah cuman Allah, bahkan Nabi Muhammad SAW pun gabisa ngasih. Momentum dapet hidayah tuh bisa apa aja dan kapan aja. Ga mesti yang gimana-gimana amat.

Pas sekiranya hidayah udah nyamperin nih, jangan dicuekin, sambut dong!

Misal kayak belum pakai kerudung, terus mulai ada rasa risih pake baju terbuka, temen-temen sekitar juga dukung buat pake kerudung.. nah jangan bodo amatan, mulai cobalah tutup aurat. Kalo kita usaha, Allah sih gampang mantepin hati yg tadinya masih goyang.

Terus, begitu udah dapet hidayah, jangan leyeh-leyeh. Jaga yang udah baik. Jaga terus. Kan keimanan fluktuatif. Bukan ga mungkin hidayah yang udah dateng malah jadi pergi. Ga ada bekasnya 😢

Ada juga loh orang yg ga pengen-pengen amat dapet hidayah karena takut ntar hidupnya ga bebas dengan aturan agama.

Lah coba pikir lagi deh, hidup bebas yang tanpa aturan agama itu, beneran bebas ga? Lha wong justru jadi budak nafsu, pecandu sesuatu, berusaha impress org sini situ. Apanya yg bebas coba kayak gitu?

Hidup tuh mau ga mau ya mestilah pake rules. Dan percaya deh rules terbaik buat manusia itu adalah rules buatan Yang Nyiptain manusia.


#notetomyself #belajar #ayosemangat

Rabu Seleraku

Standard


😄

Alhamdulillah masih ketemu Rabu lagi. Hari ini kurang lebih gini simpulannya, bismillah..

_______________

Ketika kita sering mencampurkan yang baik dan yang buruk. Dua-duanya jadi kabur alias blur.

Kita tau itu salah, tapi tetep dilakuin. Kita tau itu diperintahkan, tapi malah ga kita lakuin.

Kenapa kok bisa kayak gitu?

Karena hati kita ga terjaga 💔

Setan ngusahain macem-macem cara biar kita makin blur batas antara yang baik sama yang buruk. Ya dibikin gak enakan sama temen lah, ya cuman mau coba sekali-sekali lah, ya kepepet lah, dll.
Jadinya banyak banget justifikasi/pembenaran yang kita buat untuk kesalahan-kesalahan yg kita lakukan.

Yaah dunia sih bisa aja kita kompromiin, kita klarifikasi. Tapi Allah? Mana bisa kita kibulin. Please lah.. manusia ini makhluk kecil, jangan tengil 😑

Ketika kita tahu perintahnya ada tapi ga kita kerjain, jangan bingung kalo ternyata malah Allah palingkan kita lebih jauh lagi.

Inget aja selalu.. Allah mah ga butuh kita, kita yang butuh Allah.

Terjadinya dosa/keburukan itu kan karena ada kesempatan. Nah sebagai salah satu usaha kita, ya coba perkecil dong kesempatan itu. Jangan malah penasaran, jangan malah coba2. Kalo udah terlanjur masuk di lingkungan yg buruk ya jangan keenakan. Keluar segera! Jangan lo takut kehilangan temen hanya karena lo mengusahakan kebaikan. Ntar temen lo ga bisa nolong juga kalo udah sama-sama di neraka 😣

*naudzubillah

Jadilah orang yang mukhsin. Yaitu ketika ga ada yang liat dan ga ada yang tahu tapi kita tetep berbuat kebaikan. Karena apa? Karena kita tahu Allah selalu lihat dan Allah selalu tahu.

Selalu.
#notetomyself #YaAllahAkuMalu #sedih #belajar

Rabu Berseru

Standard


Masih bersama Ust. Subhan Bawazier di Al Azhar. Kurang lebih gini kesimpulannya:
____________________

Hidup di dunia udah pasti ga bakal mulus-mulus aja.

Ga usah ngeribetin hidup lo dengan sibuk pengen dipuji orang, pengen nyenengin orang sana sini. Yakin deh ga bakal beres-beres. Lo bener, orang pada curiga. Lo salah, orang pada ngomongin. Omongan orang mah ga ada abisnya.

Aslinya ya, semuanya di bumi ini tuh terlaknat. Kecualiii orang-orang dan semua hal yang  dilakuin karena Allah dan pastikan tanpa mengubah atau menambah hukum baru. Itu tuh yang Allah akan muliakan.

Islam itu bukan mengubah kita sebagai manusia, tapi justru mewarnai. Bukan berarti tadinya lo gaul, asik, supel, ehhh abis kajian, mulai ngerti agama kok malah jadi galak dan judgmental. Atau tadinya lo berpenampilan baik, enak dilihat, ehhh abis rajin ngaji malah cuman sarungan lusuh gitu 😑 Ayolah, Islam itu mewarnai kita buat lebih baik, bukan mengubah jadi ga menarik.

Kalo sering liat istidraj, yaitu orang yang keliatannya mulia berwibawa gitu padahal mah tukang maksiat, jangan heran! Ini sih cuman masalah waktu. Ada masanya Allah kasih liat aslinya dia kayak apa. Gampang kok bagi Allah memuliakan atau menjatuhkan orang.

Ciri org yg dihinakan Allah adalah ketika apa-apa yang dia usahakan ga mendatangkan kebaikan, cenderung percuma.
Misal: sholat sih sholat tapi ga pernah khusyuk. Atau sedekah sih sedekah tapi pake uang haram, jadi batinnya berasa ga tenang.
Yah intinya mah kita yang butuh Allah.

Allah tuh gak butuh menghinakan manusia cuma untuk membuatNya mulia. Begitu juga

kalaupun seluruh manusia di dunia ini mulia, Allah ga sedikitpun tersaingi kemuliaanNya.
#notetomyself #hatihati #tertampar #obatlupa

Kayak Apa sih Annisa Pratiwanda?

Standard

“The only people who see the whole picture,’ he murmured, ‘are the ones who step out of the frame.” –Salman Rushdie-

Ini lagi-lagi another random thought sih, yang seperti biasa kalo ga dikeluarin, ganggu..

Gue sering banget penasaran sama bentuk dan rasa utuh dari diri gue. Gimana ya cara gue tau kayak apa tampilan gue seutuhnya, kayak apa suara gue kedengerannya, kayak apa aksen bicara gue, kayak apa gerak-gerik gue selama ini, dan masih banyak ‘kayak apa’ lainnya yang ga kejawab. Kalo liat quote di atas, ya wmang yang bener-bener bisa liat kita secara keseluruhannya adalah orang lain.

Ga kebayang loh gimana kalo misalnya suatu hari gue berhadapan dan berurusan sama seseorang yang pola pikir, kelakuan, serta ucapannya kayak gue banget. Gue gatau apa gue bakal sabar atau engga ngadepin orang yang kayak gue? Apa gue bakal sakit hati denger ceplas-ceplosnya gue sendiri? Gue gatau juga apa gue bakal nyaman interaksi sama orang yang semua sifatnya plek-plekan mirip sama gue? Apa gue bakal nyariin gue kalao gue ga ada? 
Pengen tau deh senyebelin apakah berhadapan sama Annisa Pratiwanda? Nyaman ga sih ada di deket gue? Anaknya asik ga sih si Wanda ini? Sengeyel dan sekeras kepala apakah berdiskusi sama gue? Lucu ga sih bercandaannya si perempuan ini? Seberapa egoisnya kah Annisa Pratiwanda? Ngebosenin kah interaksi sama si penuh bacot ini?

Aaarrggh I’m dying to know from my own perspective. I really wanna feel how it feels to face my self in daily life. Kalo lagi sadar bahwa gue nyebelin dan resek, rasanya tuh kayak pengen minta maaf sama satu dunia deh hahaa. Tapi sayangnya seringan ga sadarnya wakakak.

Terima kasih ya Tuhan atas semua orang dalam hidup ini yang udah sabar dan mau ga mau nerima si Annisa Pratiwanda ini apa adanya. Terutama orang tua dan keluarga :’) hahaha you can never leave, folks! :p 

Rabu Terharu

Standard


EFEK BOLA SALJU
Melakukan suatu maksiat itu bisa ngefek menyebabkan terjadi maksiat berikutnya. Either kita yg ngelakuin maksiat lagi atau kita dicontoh orang dalam melakukan maksiat.

Awal dari keburukan biasanya adalah meninggalkan sholat. Sadar ga sadar kita jadi terinspirasi buat ngelakuin yang ga seharusnya dilakukan. Lama-lama terbiasa deh sama dosa dan maksiat. Yang gawat adalah ketika kita bahkan udah ngerasa tenang dalam berbuat maksiat saking terbiasanya. Duhh, kalo udah gini berarti hatinya udah ga guna 💔

Hati tuh fungsi kontrol. Ketika hati lo baik, maka baik jg kelakuan, pikiran, kata2, tapi kalo hati lo buruk ya buruk juga semuanya.

Jangan sampe kita menginspirasi orang utk ngelakuin maksiat. Soalnya ketika org itu dilaknat karena dosa maksiat tsb, kita juga kena dosanya 😣

Sebagaimana manusia ga pernah ga ngelakuin maksiat.. makanya kita jangan pernah sok jadi hakim bagi orang lain mengenai gimana mereka menjalani agama ini. Mengingatkan boleh, tapi jangan sampeee nasehat kita malah bikin orang lari lebih jauh dari kebaikan karena mereka ngerasa dijudge. Semua orang itu berproses.

Ada pertanyaan tadi, mungkin ga sih ada orang yg saking sering maksiat dosanya banyak, jadi ga diampuni sama Allah?

Jawaban: Cuy, jangan berpasangka buruk deh sama Allah. Asal kita tau aja, Allah tuh ampunannya jauuuh lebih luas daripada dunia dan seisinya. Selama kita ga syirik/menduakan Allah, bakal diampunin kok kalo beneran taubat.
#ayosemangat #bismillah #notetomyself