Komitmen #ANNISANDY

Awalnya gue takut mulai lagi, males, dan menarik diri. Ya takut berekspektasi, males bangun semuanya dari awal, apalin kebiasaannya, kenalan sama keluarganya, membaur sama temen-temennya, belom lagi printilan kayak nambah chat yang harus dibales, nambah orang yang harus dikabarin, nambah orang yang harus dipikirin perasaannya, berbagi jadwal, dan tetek bengek lainnya yang Ya Allah Ya Tuhan Semesta Alaaam… gue magerrr banget ngejalaninnya.

Beberapa kali deket sama orang di lapisan epidermis, ya tipis tipis gitu Sis. Itu gue seringkali merasakan adaaaa aja yang tetot! Kadang susah nyamain waktulah, gamau ketemu di tengahlah, ada yang rahasiaanlah, sok misterius lah (males banget kan emang gue mau pacaran sama Conan), atau yang paling parah setelah ngobrol baru ketauan beda prinsip. Wadu, ini beda prinsip nih in some cases ibaratnya bisa lebih parah daripada beda agama hahahaa.

Lalu masuklah ke babak dia. Babaknya Sandy. Dia masuk di babak yang cukup rumit, karena saat itu ada sekian lainnya yang sedang bergerak ke arah yang sama. Ehm, bukan.. bukan mau pongah atau mengumbar kebencian muahaha. Ini hanyalaha hal lumrah yang terjadi ketika kita melempar diri ke pasar bebas. Nah jujur waktu itu, dia bahkan termasuk salah satu yang belum di prioritas gue. Belum yang naksir, penasaran, atau gimana. Tapi gue berusaha fair. Semuanya gue kabarin bahwasanya ada pihak-pihak lain yang juga sedang berusaha, jadi mohon dipahami jika sekiranya dalam waktu dekat ini gue belum mau jadi ‘propertinya’ siapapun. Wajarlah yaaa… beli kolor aja milih yang nyaman dan terbaik, masa milih jodoh ga diseleksi. Nah dari sekian pihak tersebut, jawaban Sandy yang sampai hari ini masih gue inget di antara yang lain, dia bilang “Ga masalah, biar aja orang lain dengan usahanya, gue ya dengan usaha gue sendiri.” Begitulah kuarang lebih. Cukup percaya diri juga nih abang-abang wkwkwk.

Gue itu sejak masuk usia 25-26, mulai memfilter kaum adam dengan make sure dulu di depan “lo mau ke mana” dan gue minta liat timelinenya. Karena eh karena jikalau kisanak hanya ingin bersenda gurau dalam cinta gemes remaja, niscaya adinda skip dulu. Tak ade waktu untuk begitu-begitu. Gue selalu bilang di awal “Gue mau berkeluarga dan timeline gue adalah nikah sekitar 2018 awal atau pertengahan. Kalo lo, mau apa?” Dari pertanyaan tersebut beberapa pihak mulai tersapu angin. Ada yang pelangi (alias; pelan-pelan ngilang), ada yang mendelep ke perut bumi, ada yang berusaha mengulur waktu. Pas gue sampein si pertanyaan pamungkas tersebut, gue sangat yakin si Sandy nih juga bakal MIA (missing in action) atau at least stay around tapi jadi temen casual aja karena ya emang ngobrolnya nyambung dan selingkup perkerjaan juga. Lalu jawaban dia waktu itu gini, “2018 ya, lo mau bulan apa?” Widiiih malah doi balik ‘nantangin’, hmm pantang mundur nih orang macam lagi berjihad aja.

Btw, gue selalu melibatkan nyokap dalam proses-proses kayak gini. Beliau tahu dan memperhatikan setiap cerita gue. Dan beliau paham gue mau yakin dulu sebelum bawa siapapun ke rumah. Beliau tau dan menuggu. Sampai suatu hari gue bilang, “Mah kayaknya yang ini aja deh, soalnya bla bla bla..” Lalu emak gue sambil makan menjawab “Yaudah kapan mau ketemu mama papa.” Bla bla bla blaaa.. akhirnya sekitar 2 bulan setelahnya, si kisanak melakukan Grand Gesture nya. Apalah yang lebih romantis daripada seorang pria ngadep emak bapak lo dengan sambil lumayan groggy dan deg-degan kayak abis lari marathon 42 km, ngomong rada gemeter buat menyatakan keseriusannya meminta lo untuk dijadiin istri dan bikin keluarga sendiri? Kalah deh kalaaah itu yang bertekuk lutut kasih cincin di mancanegara belahan dunia mahal lainnya :’) Terima kasih ya Sandy, untuk memilih cara tersebut yang level beraninya jauh di atas bikin flashmob proposal / kneeling down di menara eiffel. You met my parents because their approval is representation of Allah’s blessings :’)

akad
“Dan sungguh, kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu sehingga engkau menjadi puas” (Adh-Dhuha:5)

 

Hal lain yang gue syukuri adalah sekitar setahun bareng-bareng, ternyata kekhawatiran yang gue tuliskan di paragraf pertama tidaklah se-mengganggu itu. Aman lancar dan terhandle dengan baik. Bonusnya, gue dan dia sama-sama yang tidak prefer untuk rajin update di sosial media mengenai hubungan ini. Entah itu sekedar foto bareng, update status cinta, atau kode-kodean hahaha. Kita semacam sepakat bahwa sebelum ini ke mana-mana banget, ga perlu gimana-gimana banget. Kan ga jenaka ya kalo (naudzubillah) ga jadi bersama-sama lalu hubungannya udah jadi konsumsi publik. Kurang-kuranginlah bikin kenangan untuk yang belum ‘pasti‘ :”)

 


 

Sama dia, perasaan gue ngalir gitu aja. Bukan cinta merah membara dan rindu yang menggebu gitu. Tapi lebih kalem dan tenang seperti sama-sama tahu yang selalu 🙂 Seneng deh, jadinya ga capek, ga terbebani dengan efforts yang ga semestinya. Well, ini memang awal masih baru, semoga selalu begitu sejak dulu, nanti seminggu, sampai sewindu, bahkan selama yang kita mampu.

Terima kasih untuk hubungan yang cuma milik kita. Bukan milik semua orang. Let’s start this new life together! Bismillahirrohmanirrohim

 

resepsi
pergi ke swalayan, naik taksih. cukup sekian. terima kasih

 

“Eh katanya gamau umbar-umbar cerita cinta? Lalu apakah dengan lo cerita kayak gini bukannya malah bikin semua orang jadi tau kisah hubungan kalian?”

“Haha yakalii, 1674 kata di atas tuh ibaratnya ulasan di bagian belakang sebuah novel. Dikit, cuma permukaan. Anggaplah ini sebagai reminder to ourselves tentang bagaimana semua bermula.”

Advertisements

Lipstik dan Suami

Wew udah lama juga ga posting. Kali ini ringan aja, pengen share pemikiran iseng remeh tapi bermakna menurut gue. Triggernya adalah waktu bulan lalu gue dibeliin lipstik sama suami.

HAH GIMANA? SUAMIII?!! EMANGNYA LO UDAH PUNYA SUAMI?

Wakakaka gue belum cerita sih ya? Iya sih memang postingan gue seringkali didominasi oleh tema cinta, pencarian, kegalauan, dan pemikiran seputarnya. Tapi Allah baik sekali, Dia angkat derajat gue buat ngerasain fase kehidupan berkeluarga. Haha alhamdulillah iya, gue sudah menikah 28 Juli 2018 lalu, cerita panjangnya nanti aja ya di postingan terpisah 🙂

Nah jadiiii, di suatu weekend yang sangat kasual dan tanpa rencana, kita jalan-jalan di sebuah mall. Gue, sebagai wanita yang kadar kecantikannya rata-rata air banget seringkali tertarik mampir ke toko make up. Mungkin ini salah satu usaha alam bawah sadar gue untuk menaikkan kasta kecantikan dari rata-rata air jadi rata-rata dandan. Masuklah gue ke toko make up dan coba-coba pemulas bibir. Tes swatch sana-sini berbagai warna dan tipe, sambil tanya si husbro (husband but like a bro) apakah warnanya oke dan pantes di gue. Setelah muter ga karuan dan galau akhirnya gue mutusin beli 1 warna dan kita ke kasir. Untuk hal-hal tersier kayak gini gue selalu bayar sendiri karena ini sifatnya extra dan ga wajib dipunyain. Tapi ternyata di kasir, si husbro malah jadi yang bayarin, katanya “Aku aja, gapapa.”

Simple kan adegannya? Simple parah. Gitu doang. Tapi bikin gue jadi mikir dan inget-inget beberapa situasi serupa kayak gitu. Dia nih ngeluarin duit untuk sesuatu yang dia ga paham bener apa faedahnya, yang dia gabisa relate, dan yang dia juga aslinya ga peduli amat. Kalo dipikir-pikir kan “kok mau ya? kok rela ya?” 

Kadang kita tuh seringkali “berkorban sesuatu” bukan buat hal tangible nya, tapi justru lebih buat hal-hal yang intangible kayak perasaan, perhatian, kasihan, peduli, sayang, happy liat orang happy. Itu juga hal yang terjadi sama si husbro, iyaa sih dia kagak paham ini lipstik nude apa bedanya sama ga pake lipstik hahaha tapi dia telen semua ketidakmasukakalan di kepalanya karena kok kayaknya kebahagiaan gue punya lipstik baru tuh lebih masuk akal :”)

Gue kayaknya malah beberapa kali di posisi sebaliknya. Kalo dia lagi liat-liat alat lari, atau mau beli merchandise sepakbola misalnya, malah gue counter karena gue ga melihat kefaedahannya dan kurang paham juga nilai+fungsinya. Padahal seharusnya gue bisa bersikap kayak dia “menelan ketidakmasukakalan” dari lari / sepakbola, dan justru liat excitement-nya dia sebagai hal yang lebih masuk akal.

Hihihi maap yak! In syaa Allah next time lebih peka lagi.

 

 

Note: offside itu yang kayak gimana sih?

 

Dikhianati Tubuh Sendiri

Sejak bulan lalu gue berusaha serius buat mengurus badan gue. Bukan menjadi kurus, tapi as in taking care of it gitu. Gue lebih rajin cuci muka, gue lebih sering pake lotion biar ga kering kulitnya, oles-oles zaitun juga, gue rajin creambath, gue rajin pake sunscreen tiap pagi, gue selalu cuci muka pulang kantor, bibir ampe udah kayak makan gorengan sebakul karena tekun ngelipbalm, dan gue serajin rajinnya umat pake per seruman di malam hari sebelum tidur. Selain itu gue juga lebih sering olahraga. Gue lari paling ga 2-3 kali seminggu, sebelum tidur gue plank dan abs exercise sehabis isya, gue ga makan nasi dan kurangin gula, gue lakuin semua yang gue bisa lakuin.

Entah gimana dan entah kenapa semua usaha di atas ga berbanding lurus. Gue yang super jarang jerawatan jadi gampang breakout, dark spots makin banyak, rambut rontok parah kayak semangat gue, perut makin gendut, lengen tambah gede, badan gampang sakit, sering banget kepala pusing, kulit tangan gue kering kerontang, bibir pecah-pecah, tiba-tiba muncul bintik bruntus gatel di punggung tangan, punggung suka nyeri, terjompo 2018 lah gue. Pokoknya semua yang gue usahain setangah mati untuk ga muncul malah jadi muncul. Ini bener-bener ga fair. 

Gue kesel banget, sampe ngetik ini sambil nangis 😦 ngetik lagi terus nangis lagi. Iya emang lagi cengeng. Bodo amat. Dan bukan, ini bukan karena mau mens, masih jauh tanggalnya. 
Semua hal di atas yang gue investasikan tenaga, uang, waktu, dan harapan di dalamnya ituuu semata mata hanyalah untuk kebahagiaan gue. I’m not trying to impress anyone here. Zero stock of any damn that I could give. Gue emang pengen lebih sehat, lebih lean, lebih seger, dan ujungnya kalo ditotalin adalah supaya gue lebih happy luar dalem, lahir batin

Ga ngerti juga, sama sekali ga ngerti ini bruntusan gatel, jerawat, menggendut dll ini tuh muncul apa karena gue stress atau usaha gue yang kurang, atau psikosomatis, atau ada hal-hal yang gue salah stepnya, atau apaaaaa. Please banget ga menarik gini outputnya! Capeeek ih 😦

Orang luar pasti ga ngeh dan ga ngerti juga sih, haqqul yakin. Ini gue bisa jabarin detail gini karna gue yang liat dan ngerasain sendiri, gue yang perhatiin detail kecilnya, gue yang notice. Yaiyalah karena terjadinya di badan gue.

Yang begini gini nih kalo diceritain ke orang sepertinya jadi keluhan jenis remeh temeh cemen gitu kan, kayak tipe keluhan yang dengan mudah dibalikin “yaelah lo lebay amat biasa aja kali” atau “insecure amat lo!” Makanya gue ga cerita ke orang buat yang gini-gini, mungkin inilah gunanya blog. Blog sekedar ada, hadir, dan blog ga komen. Blog ga punya jempol sejahat netizen dan ga punya mulut secomberan masyarakat. Kalo orang bacapun ya bodo amat. Ga ada pengaruhnya juga.

Yasudah mungkin gue memang harus lebih bersyukur aja kali ya bahwasanya anggota tubuh ini lengkap dan berfungsi dengan sempurna. Alhamdulillah. Mungkin pelajaran di episode kali ini adalah masih tentang bab bersyukur. Fokus sama yang baik baik. Gitu kali ya?

Kali.

Note: untuk dibaca lagi suatu hari nanti bahwasanya lo ya, Annisa Pratiwanda, pernah juga menjadi cewe yeye yang rentan luka hatinya. Congrats!

Sholat dan Salib

Lebaran nih ya?

Jadi inget Alm. Kakek gue yang dulu rumahnya selalu jadi basecamp kita sekeluarga tiap lebaran di Palembang. Beliau “pulang kampung” untuk selamanya sekitar tahun 2005. Keinget sebuah momen di mana beliau waktu itu dirawat di RS Charitas pas masa-masa akhir sebelum berpulangnya. Di ruangannya, kakek gue terbaring lemah dan sepertinya ga sadar. Selang-selang infus malang melintang di badannya ditambah rekatan-rekatan kabel di beberapa area tubuhnya. Hampir semua keluarga kumpul yang rata-rata pada nunggu di luar karena terbatas jumlah orang yang masuk ruangan. Mesti gantian.

Suatu waktu, bokap gue mau sholat di ruangan kakek. Beliau mau solat sekaligus doain dengan posisi dekat kakek. Arah kiblatnya waktu itu menghadap ke dinding yang bersebrangan sama kaki kakek gue. Karena RS Charitas ini adalah rumah sakit Nasrani, maka terpasang beberapa salib, salah satunya di dinding tersebut. Bokap gue sempet request ke kakaknya (pakde gue), minta tolong turunin dulu salibnya selama bokap solat. Mungkin maksud bokap biar pas ngadep kiblat ga sambil ngadep salib gitu kayaknya. Nah pas pakde gue lagi mau nurunin salibnya, tiba-tiba kakek gue bersuara, dia ngomong, “Jangan diturunkan, itu fasilitas rumah sakit. Kau kalo mau solat, solatlah. Ga ada hubungannya dengan salib. Sholat itu urusan kau dengan Tuhan.” Kurang lebih begitu katanya dalam bahasa Palembang.

Lalu abis ngomong gitu, beliau kayak “tidur” lagi. Jadi kayaknya dia tuh sebenernya sadar bisa denger percakapan di sekitarnya cuma emang ga melek dan ga nyautin karena lemah banget mungkin ya. Tapi untuk perihal salib tadi, beliau ngomong dengan jelas.

Kakek mungkin ga sempet tau bahwa gue mengingat kejadian itu dalam-dalam. Karena ga lama setelah hari itu, beliau berpulang. Tapi momen itu selamanya gue inget untuk pelajaran bahwa toleransi itu mesti kita yang mulai, ga bisa nunggu orang noleransiin kita dulu. Dan toleransi, tenggang rasa, adalah rasa yang mesti dibuat jadi nyata pake perbuatan, bukan sekedar konsep ngawang yang diapal-apalin.

Aku kangen, Kek. Terlalu banyak yang perlu diceritain nih. Hidup ga segampang dulu waktu aku masih SD dan digonceng vespa nyari takjil bukaan puasa :’)
Al fatihah

LIMA: Ibarat Guru PPKn Bikin Film

lima-1073

Kemarin gue nonton LIMA. Sendirian. Alhamdulilah LIMA ini tipe film yang cocok dan malah sebaiknya ditonton sendirian, menurut gue. Soalnya tema yang diambil lumayan dalem, jadi bikin mikir, dan butuh banyak momen syahdu untuk menghayati. Bukan tipe film LALALAND yang mungkin cocok lo tonton bersama partner atau warga sekampung, baik karena filmnya yang hore hore atau karena at least butuh partner buat ngetawain betapa miripnya sama India film ini yang dikit-dikit nyanyi, cuma minus kain sari sama pohon untuk berputar tralala trilili. Sorry not sorry.

Lola Amaria merangkul beberapa sutradara untuk meramu film yang bernapaskan PANCASILA ini. Well, gue sendiri baru tau sih sebenernya kalo LIMA ini pakai unsur lima sila dari Pancasila setelah nonton filmnya. Yah kebiasaan datang ke bioskop tanpa ekspektasi dan tanpa baca review dulu. Biar surprised atawa terkedjoet! Jadi intinya tuh ada lima segmen, yang mana segmennya ngalir aja serta menggunakan tokoh yang sama, jadi ga pake separator antar segmennya. LIMA nih ngangkat hal yg selama ini kalo di hidup sehari-hari tuh kayak sengaja ga dibahas dalem. Entah tabu, entah awkward, atau takut. Tapi justru hal-hal tersebut di film ini ditelanjangin, dibahas dalem.

Dari lima sila, bagian yang menyentuh kalbu gue adalah sila 1 dan sila 3. Parameter menyentuh kalbu bagi gue adalah cukup memproduksi barang setetes – dua tetes air asin dari mata.

Segmen pertama membuat kematian kayak topik yang mau gamau harus dibahas. Ngeshoot mayat ibunya deket. Detail mandiin jenazah dizoom. Saking zoomnya kalo pas bagian dada, gue takut scene nya bocor keliatan adegan aktrisnya napas hahaha. Di segmen ini tergambar gimana anak-anaknya ga siap menghadapi kematian, gimana kagoknya ngurus penyelenggaraan jenazah. Sesuatu yang selama hidup mungkin ga pernah kepikiran buat dipelajari. Ga ada lesnya, ga ada kursusnya.

film-Lima
source: kompas.com

Terus segmen ini yang bikin pilu adalah pedihnya keluarga yang ortu dan anak-anaknya beda agama. Nuansa debat, ribut, dan mencari jalan tengahnya tuh beneran nyata. Ribet susah sedih tapi terjadi. Quote favorit gue adalah dari Prisia Nasution (sebagai Fara agama Islam), ketika adiknya yang Kristen mau ikut turun ke liang lahat meletakkan jenazah ibunya. Kata si Tante yang Islam, non muslim ga boleh turun ke liang lahat walaupun itu anak kandung. Lalu si Fara dengan tegas bilang ke adiknya. Aryo, “Gapapa Yo, turun aja.” Lalu beralih ke tantenya dan bilang “Nanti biar dosanya kita (gue dan adek-adek gue) yang tanggung, Tante.” Sepersekian detik terdengar lucu satir gitu. Di bioskop pada ketawa pas dengernya, tapi ketawa ngambang gitu~ Ngetawain konsep abstrak bernama ‘dosa’.

Kalo segmen ketiga tuh bahas tentang si Fara sebagai pelatih atlet renang Indonesia. Yang bikin gue nangis adalah lebih ke rasa kesel dan kasian parah karena ada adegan pengkhianatan hasil kerja keras. Benci banget gueee, benci! Karakter antagonisnya di sini tuh bos gendut korup yang hipokrit minta ampun level mahabrata! Cuma gara-gara beda ras pribumi sama tionghoa lalu ga ngeliat kualitas dan mencurangi usaha anak-anak didiknya buat memperebutkan 1 slot untuk pelatnas Asian Games.

lima renang
source: sesuapnasi.com

Ih kesel banget liatnya sediiiih, orang udah capek- capek usaha dan latihan keras, dateng tiap sebelum subuh, on-time, tapi dinisbikan gitu aja karena ras yang bahkan si anak ini ga bisa request sama Tuhan pas lahir. Ya kali kan pas di surga kita baris gitu ngadep sebuah loket bertuliskan REQUEST RAS MANUSIA . Kemudian pas sampe depan loket kita ngajuin “Tuhan, saya mau dong lahir sebagai ras kaukasia yang hot yah Tuhan, please.” Ga bisa kaaaan?! Nah ya udah makanya jangan rasis beda-bedain orang. Najis ih.

Ketiga segmen lainnya comme-ci comme-ca la (alias; lumayan). Dapet poinnya tapi ga yang memorable gimana amat. Tonton sendiri ajalah ya biar tau konteks segmen lainya. Keren nih film, buat ditonton di suatu pertemuan pelajaran PPKn di sekolah. Biar murid dan guru pada liat praktik langsungnya di masyarakat ga melulu apalin sila-sila tapi pas ngamalin benerannya kagok kaga ngerti apa-apaan.

Thank you Lola Amaria Production buat karyanya yang meramaikan Hari Kelahiran Pancasila tahun ini.

Bawang Putih Bawang Merah

Selama tinggal bareng mama-papa, dapur adalah ruang yang selalu jauh dari gue atau gue jauhi. Biasanya dapur itu merupakan tempat yang gue hampiri sesekali ketika piring dan gelas harus dicuci, atau malem-malem kangen indomi.

Tapi sejak tinggal sendiri di Leeds, jauh dari mamah, hubungan gue dan dapur berubah. Dia bukan lagi “alam lain” buat gue tapi udah jadi keseharian. Sama seperti kegiatan sikat gigi atau cuci tangan dan kaki. Mau ga mau gue harus masak sendiri karena uang beasiswa mesti diirit-irit mengingat selera makan gue yang begitu gatau diri.

Dari semua kegiatan masak-memasak gue di dapur, ada satu hal menarik yang gue baru tau dan akan gue inget selalu. Yaitu…  woyy aduh woyyy betapa ritual ngupas bawang putih dan bawang merah, serta menguleknya, adalah merupakan kegiatan yang painful dan butuh waktu. Kenapa? karena hampir di semua masakan (98.9%) gue akan memakai si bawang ulek tersebut. Kebayang kan gimana capeknya mesti lewatin tahapan itu tiap hari? Udah usaha nih gue supaya ga terlalu painful, adegan ngulek diganti pakai hand blender. Tapiiii tetep aja woy itu ngupas dan ngeblendernya juga makan waktu. Kesel banget asli!

Terus tibalah masa di mana nyokap nengokin gue ke Leeds, beliau masakin gue tiap hari. Pulang sekolah ke dapur udah ada makanan tanpa harus usaha tuh rasanyaaa MA SYAA ALLAH ne’madh bangettttt Ya Allah Ya Rosulullah!!! Makanan yang tersedia di meja tanpa usaha ternyata adalah rejeki yang selama 24 tahun hidup selalu gue lewatkan begitu saja. Seliteral-literalnya arti dari “taken for granted”. Jangankan gue sempet ngeluh tentang kerepotan bawang merah bawang putih, mulut gue udah langsung terbungkam sama masakan enak dari nyokap. Enaaak banget asli! Kangen.

Nah pas udah sampe di hari mama harus balik ke Indonesia, beliau bilang sama gue sebelum dianterin ke airport, “Kak, itu udah mama siapin bawang putih sama bawang merah yang udah dikupas dan udah diblender ya. Biar kakak ga repot.” Uuuuuuuh gimana gue ga terharu 😥 Doi tau banget itu painful buat gue tanpa gue harus bilang. Dan yang bikin lebih terharu lagi adalah betapaaaa gue harus “dilempar” belasan ribu kilometer jauh dari rumah supaya ngeh bahwa urusan dapur si mamah di rumah selama ini sungguhlah bukan urusan ecek-ecek. Gue baru setahun masak sendiri aja udah ngeluh panjang lebar. Mama masak puluhan taun buat keluarga ini ga pernah sih ngeluh 😦

Pantes aja mukanya bete kalo pulang kantor gue udah makan di luar.

Pantes aja mulutnya manyun kalo gue jawab “terserah” tiap ditanya mau dimasakin apa hari ini.

Dan pantes aja ekspresinya lega kalo liat gue dan adek-adek plus papah makan lahap sampe piring bersih.

Ternyata kayak gitu rasanya.

 

Terima kasih bawang putih dan bawang merah. Selain enak, kalian tenyata juga merupakan guru terselubung!

EH, KOK TIBA-TIBA 28?

Sepertinya di postigan tahun lalu gue udah sempet mention mengenai ketidak excited an gue akan ulang tahun akhir-akhir ini. Gue menghindari banget momen selebrasi macem tiup kue potong lilin gitu (iya, kebalik).

Alhasil, gue mengajukan izin pada hari ultah untuk WFH (work from home) karena sekalian ada yang diurus juga. Menghindari suasana kantor dan pengen sendiri aja. Sebutlah gue Ge Er, tapi emang di kantor ada semacam kebiasaan ngehore-hore in yang ultah pake kue dan nyanyi. Gue bukannya ga suka, hanya uncomfortable aja. Suasana keriaan kayak gitu tuh fana banget. Momen awkward adalah ketika abis selese dinyanyiin, potong-potong, foto-foto, lalu ziiiinnnnngggg… semua kembali normal kayak ga ada apa-apa. Kekontrasan itu yang gue ga nyaman. Kayak apa ya.. kayak diliatin kemeriahan dunia sekelebat mata lalu lo dilempar balik ke realita yang biasa banget. Haha.

Alhamdulillah tanggal 2 Mei terlewati dengan baik, sesuai rencana. Diawali dengan bangun pagi, ngajar di UI, terus urus-urus beberapa hal, lanjut kerja dari luar, lalu makan malam bersama yang terkasih. Enak deh. Close circle gitu.

Besoknya, gue masuk kantor dengan tenang karena “Yesss ultah gue udah lewat. Berhasil deh lewatin momen dihore-horein.” Paling ada beberapa aja yang ucapin pas ketemu dan nanya “ke mana lo kemaren ga keliatan?” Sabiiilah cuma jawab-jawabin dan aamiin aamiin. Enak deh rasanya didoain tiap hari begitu. Emang kenapa sih kita mesti ada trigger tanggal ya buat doain satu sama lain? :”)

Di tengah terlenanya gue dengan ketenangan H+1 ulang tahun ini, ternyata gue lupa bahwa gue berkawan sama makhluk keukeuh bin ngeyel. Jam 3 sorean gitu ternyata terjadilah hore-horean yang walaupun telat sehari tetep diada-adain. Mereka beli kue mahal ala orang berada gitu dan mengabulkan salah satu wishlist gue yang pengen punya polaroid! Ckckck.. gue cek kanan kiri apakah sekiranya ini acara Uang Kaget??? Waw.. Ternyata realita!! Inilah yang dinamakan se-ngelak apapun juga kalo emang udah rejekinya, ya akan sampe juga.

Selain anak-anak kantor, manusia-manusia garda depan dalam hidup gue juga ga tinggal diam, ada yang nelfon-nelfon, video call, beli ini itu, doain panjang lebar. Orang tuh ya kok pada ringan tangan banget nyisihin rejekinya buat nyenengin gue. Ma syaa Allah, pada inget kali ya duit ga dibawa mati haha.. terima kasih banyak perhatiannya yaa, hati gue anget gitu merasa disayang. Sekali lagi, terima kasih ya gais. You know who you are. Semoga Allah senengin kalian dengan cara yang jauh lebih baik. Aamiin.

IMG_20180506_010256_107

Well, to be honest tahun ini yang ucapin waaay lesser than last year. Bener-bener grup yang deket-deket aja dan keluarga plus sahabat. Doanya pun udah beda, sangat spesifik dan bergerak dari tahun lalu. Allah baik sekali, progress hidup gue tergambar dari ucapan-ucapan handai taulan. Kalo lagi mikirin ginian sedih banget deh mungkin kalo ada awards hamba paling lupa bersyukur, gue bisa jadi nominee kayaknya. Ngeluh digede-gedein, minta mulu, bersyukurnya amat jarang. Ampun Ya Allah 😦

Semoga doa-doa bagus dari semuanya bisa Allah kabulkan dan gue diberi kemampuan untuk memantaskan diri agar doanya terkabul. Aamiin.

Gue sih ga muluk-muluk.
Semoga keberadaan gue di muka bumi ini nih diberi umur panjang yang penuh keberkahan, ada manfaatnya buat banyak orang, dan pada prosesnya gue bisa menikmati sehingga mudah bersyukur dan sulit mengeluh.

Bismillahirrohmanirrohim!